I made this widget at MyFlashFetish.com.

Pages


I made this widget at MyFlashFetish.com.

STAY TUNE....

STAY TUNE....
ISLAM

Thursday, December 31, 2009

Sedikit Renungan di Celah Kesibukan Kita Setiap Hari

Sedikit Renungan dicelah kesibukan kita setiap hari

Dalam suatu pertemuan iblis, syaitan dan jin, dikatakan: "Kita tidak dapat melarang kaum muslim ke Masjid", "Kita tidak dapat melarang mereka membaca Al-Qur'an dan mencari kebenaran", "Bahkan kita tidak dapat melarang mereka mendekatkan diri dengan Tuhan mereka Allah dan Pembawa risalahNya Muhammad", "Pada saat mereka melakukan hubungan dengan Allah, maka kekuatan kita akan lumpuh."


"Oleh sebab itu, biarkanlah mereka pergi ke Masjid; biarkan mereka tetap melakukan kesukaan mereka, TETAPI CURI WAKTU MEREKA, sehingga Mereka tidak lagi punya waktu untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah".


"Inilah yang akan kita lakukan," kata iblis. "Alihkan perhatian mereka dari usaha meningkatkan kedekatannya kepada Allah dan awasi terus kegiatannya sepanjang hari!". "Bagaimana kami melakukannya?" tanya para hadirin yaitu iblis, syaitan, dan jin. Sibukkan mereka dengan hal-hal yang tidak penting dalam kehidupan mereka, dan ciptakan tipudaya untuk menyibukkan fikiran mereka,"


Jawab sang iblis "Rayu mereka agar suka BELANJA, BELANJA DAN BELANJA SERTA BERHUTANG, BERHUTANG DAN BERHUTANG".


"Pujuk para isteri untuk bekerja di luar rumah sepanjang hari dan para suami bekerja 6 sampai 7 hari dalam seminggu, 10 - 12 jam seminggu, sehingga mereka merasa bahawa hidup ini sangat kosong." "Jangan biarkan mereka menghabiskan waktu bersama anak-anak mereka."


"Jika keluarga mereka mulai tidak harmoni, maka mereka akan merasa bahwa rumah bukanlah tempat mereka melepaskan lelah bila pulang dari bekerja". "Dorong terus cara berfikir seperti itu sehingga mereka tidak merasa adanya ketenangan di rumah."


"Hasut mereka untuk membunyikan radio atau kaset selama mereka berkenderaan". "Dorong mereka untuk menonton TV, VCD, CD dan PC di rumah. Sepanjang hari. Bunyikan muzik terus menerus di semua restoran maupun pusat membeli-belah di dunia ini."


"Hal ini akan mempengaruhi fikiran mereka dan merosak hubungan mereka dengan Allah dan RasulNya"


"Penuhi meja-meja rumah mereka dengan majalah-majalah dan tabloid". "Sajikan mereka dengan berbagai berita dan gosip selama 24 jam sehari".


"Serang mereka dengan berbagai iklan-iklan di jalanan". "Banjiri kotak surat mereka dengan informasi tak berguna, katalog-katalog, undian-undian, tawaran-tawaran dari berbagai macam iklan.


"Muatkan gambaran wanita yang cantik itu adalah yang berbadan langsing dan berkulit mulus di majalah dan TV, untuk menggoda para suami hingga mereka terfikir bahwa PENAMPILAN itu menjadi unsur terpenting, sehingga membuat para suami tidak tertarik lagi pada isteri-isteri mereka"


"Buatlah para isteri menjadi sangat letih pada malam hari, buatlah mereka sering sakit kepala".


"Jika para isteri tidak memberikan cinta yang diinginkan sang suami, maka akan mulai mencari hiburan di luar". "Hal inilah yang akan mempercepatkan retaknya sesebuah keluarga"


"Terbitkan buku-buku cerita untuk mengalihkan kesempatan mereka untuk mengajarkan anak-anak mereka akan makna dan kepentingan bersolat."


"Sibukkan mereka sehingga tidak lagi punya waktu untuk mengkaji bagaimana Allah menciptakan alam semesta. Arahkan mereka ke tempat-tempat hiburan, fitness, konsert2, panggung2 wayang dan pusat2 yang melekakan"


"Buatlah mereka menjadi SIBUK, SIBUK DAN SIBUK." "Perhatikan, jika mereka jumpa dengan orang soleh, bisikkan gosip-gosip dan percakapan tidak berfaedah, sehingga percakapan mereka tidak mendatangkan apa-apa pahala sebaliknya berbuat dosa semata-mata.


"Isi kehidupan mereka dengan keindahan-keindahan semua yang akan membuat mereka tidak punya waktu untuk mengkaji kebesaran Allah." "Dan Dengan segera mereka akan merasa bahwa rezeki, kebaikan/kesihatan keluarga adalah merupakan hasil usahanya yang kuat (bukan atas izin Allah)."


PASTI BERHASIL, PASTI BERHASIL." "RENCANA YANG BAGUS
." Iblis, syaitan dan jin kemudian pergi dengan penuh semangat melakukan tugas MEMBUAT MUSLIMS MENJADI LEBIH SIBUK, LEBIH KELAM KABUT, DAN SENTIASA HURA-HURA". "Dan hanya ada sedikit waktu saja untuk beribadat kepada Allah maha Pencipta."


"Tidak lagi punya waktu untuk bersilaturahmi dan saling mengingatkan akan Allah dan RasulNya". Sekarang pertanyaan saya adalah, "APAKAH RENCANA IBLIS INI AKAN BERHASIL???"



"ANDALAH YANG MENENTUKAN..!!!"





Wassalam
..... .


Saturday, December 26, 2009

IKHTILAT .....




[[PETIKAN DARI EMAIL]]

assalamualaikum saudara seislamku,


Saya berharap keratan dari "pandangan pemikir Al-azhar" ini dapat dijadikan pedoman bagi mereka yg belum ketahui ttg ape yg akan diceritakan dibawah ini. penulisnya seorg yg hebat bg mereka yg mencintai agama Islam.sebuah keratan yg agak simple tp menurut sesetengah pihak agak "pedas". ini bukan karyaku..bukan ayat2 ku..tp dari seorg mahasiswa yg terbilang. insyaAllah..moga ia menjadi pedoman

Ikhtilat merupakan suatu bentuk pergaulan secara bebasyang melibatkan lelaki dan perempuan yang ajnabi. Ia merupakan suatu bentuk pergaulan yang ditegah oleh Islam. Sesungguhnya mengambil mudah persoalan ikhtilat boleh membuka ruang maksiat yang berleluasa dalam masyarakat tanpa kita sedari.

Tambahan kemajuan era teknologi sekarang, ikhtilat bukan sahaja melibatkan perjumpaan antara lelaki dan perempuan yang ajnabi malah dengan kemudahan yang ada seperti Yahoo Messenger, SMS, e-mail, dan Friendster. Jarak yang jauh didekatkan, masa yang berbeza tidak menjadi masalah begitu juga dengan kos perhubungan. Budaya ini terus menjadi darah daging masyarakat kita terutama remaja-remaja.

Kadang kala perhubungan dimulakan atas dasar kerja tetapi akhirnya melarat kepada perkongsian peribadi bukan perkongsian kepakaran. Maka tenggelamlah konsep 'kerja adalah kerja, peribadi adalah peribadi'. Kononnya hendak memahami dan mewujudkan keserasian dalam bekerja. Seolah-olah kita mencari keredhaan manusia dalam kemurkaan Allah.

Apabila wujud golongan yang menegah dan menunjukkan kaedah muamalat yang selari dengan syariat Islam maka timbullah konsep SYADID. Sememangnya Islam itu mudah dan tidak membebankan tapi tidak bermakna kita layak untuk mempermudah- mudahkan syariat Islam.

Adakah salah seorang nisa' dan rijal menjaga maruah dan pergaulannya. Bercakap, berurusan, berjumpa dan berbincang atas keperluan? Adakah salah bagi seorang nisa' terutamanya menegaskan suaranya dan menjaga pandangan demi menjaga maruah dirinya.

Dalam Al-Quran ada menyebut: "Katakanlah kepada lelaki-lelaki dari orang-orang beriman supaya menahan pandangan mereka serta menjaga kehormatan mereka dan katakanlah kepada perempuan-perempuan dari orang-orang yang beriman supaya menahan penglihatan mereka serta menjaga kehormatan mereka." (An-Nur:31)

Apabila rijal dan nisa' berjumpa tidak kira atas apa jua keperluan dan keadaan perlulah berteman bertepatan dengan sabda Rasulullah SAW: "Tiada akan menyendiri seorang lelaki dan seorang perempuan itu melainkan syaitan akan menjadi orang yang ketiga."

Ada yang menimbulkan alasan malas menyusahkan rakan untuk menemankan kita. Malas nak tunggu rakan. Malas itu malas ini. Besar sangatkah malas kita berbanding arahan Allah dalam Al-Quran? Tegarkah kita melawan syariatNya.

Syariat Islam turut menyarankan kepada kita untuk menundukkan pandangan. Bukan sahaja haram melihat aurat bukan muhrim malahan bahagian-bahagian bukan aurat turut dilarang. Sabda Rasulullah SAW: "Wahai Ali janganlah pandangan (yang kedua) menuruti pandangan (yang pertama) kerana sesungguhnya pandangan pertama itu adalah bagimu sedang yang kedua tidak (berdosa)."

Kalau dah bergaul dan bercampur bebas masakan kita mampu menahan dan menjaga pandangan. Usah menegakkan benang yang sememangnya basah. Ana bukanlah nak menghukum tanpa memberikan jalan penyelesaian. Jom kita berkongsi tip-tip berurusan dengan bukan muhrim:

1. Elakkan berhubungan dengan lelaki. Kalau ada peluang untuk minta bantuan dari nisa' (bagi nisa') dan rijal (bagi rijal), mintalah tolong mereka. Lainlah benda-benda di luar kudrat kita contohnya apabila nisa' minta bantuan rijal soal baiki latop, kereta dan perkara-perkara yang tak mampu dilakukan nisa'. Silalah mempergunakan kemahiran dan kepakaran yang ada. Begitu jugalah sebaliknya bagi rijal.

2. Andai terpaksa berhubung dengan bukan muhrim gunakanlah perantaraan berbentuk tulisan seperti sms, nota kecil dan sebagainya. Ringkaskan dan padatkan ayat-ayat. Tak perlulah meletakkan ikon senyum yang sememangnya comel. Tak perlu disertakan dengan gelak ketawa seperti huhu, haha, hihi, hikhik. Seolah –olah kanak-kanak tadika mengajar mengeja. Apatah lagi benda-benda lain yang kurang berfaedah.

Andai terdesak sangat untuk bercakap melalui telefon, jagalah suara anda terutama nisa' selari dengan tuntutan Al-Quran: "Wahai isteri2 nabi, kamu bukanlah seperti perempuan-perempuan lain jika kamu bertaqwa. Maka janganlah lemah lembutkan suara dalam berbicara, sehingga bangkit nafsu org yang ada penyakit dlm hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan yg baik." Takkanlah nak tunggu Allah menempelak kita dengan balaNya?

3. Tundukkan hati. Sepatutnya apabila kita berurusan dengan bukan muhrim kita perlu risaukan kemurkaanNya. Banyak-banyaklah berdoa semoga urusan dipermudahkan dan bebas daripada fitnah. Minta dariNya supaya dipelihara daripada panahan syaitan.

4. Tundukan pandangan. Jangan tertipu dgn matapelajaran kaedah berkomunikasi yang kita belajar "make eye contact with the person you're talking to". Melainkan dengan kaum sejenis. Teramatlah disarankan demi membina ukhwah yang kukuh. Berwaspada dengan konsep "dari mata turun ke hati". Tak bermakna tundukan pandangan sehingga jalan terlanggar tiang.

5. Mempercepatkan urusan. Apabila ada urusan, segerakanlah kerja. Tak perlulah sampai hendak berkongsi hal peribadi, luahan hati, gelak ketawa dan sebagainya yang tidak penting. Berbincanglah di tempat yang sesuai dan segerakan urusan. Jangan lupa peneman anda.

Teringat satu mail yang ana dapat mengenai luahan rijal. Jom kita kongsi bersama. Insya Allah ada manfaatnya.


Kelebihan Lapar dan keburukan kenyang





1. Allah melarang kita melampau dalam makanan.


Firman Allah s.w.t:
?1g"Dan makan serta minumlah, dan janganlah melampau. Sesungguhnya Dia tidak suka orang2 yang melampau."(Al- A'raf)

2. Hanya dua pertiga perut.
Nabi s.a.w bersabda:

?1w"Tidak ada bekas yang dipenuhi oleh manusia lebih terok dari perutnya. Cukuplah manusia itu memakan beberapa suapan yang menegakkan tulang tulang sulbinya. Jika dia tetap nak jugak makan banyak maka satu pertiga perutnya untuk makanan, satu pertiga minuman dan satu pertiga lagi dikosongkan. "(Hr Tirmizi dan Abu Daud)

3. Lapar menyukarkan syaitan.

Nabi s.a.w bersabda:
?1v'Sesungguhnya syaitan lalu di dalam tubuh manusia seperti lalunya darah. Sempitkan laluan syaitan dengan lapar dan dahaga."(Hr Ibnu Abi ad-Dunya-daif)

4. Kenyang di dunia lapar di akhirat.

Nabi s.a.w bersabda:
?1p"Maka sesungguhnya orang yang paling lama lapar pada hari kiamat adalah orang yang paling banyak kenyang di dunia."(Hr Baihaqi dan at-Tirmizi -Hasan )

5. Lapar adalah sunnah Nabi s.a.w

Abu Hurairah r.a berkata:
?1q"Nabi s.a.w dan ahli keluarganya tidak pernah kenyang selama tiga hari berturut dengan roti gandum sehinggalah baginda meninggal dunia."(Hr Muslim - sahih)

6. Perut yang boroi tidak disukai Nabi s.a.w

Suatu hari Nabi s.a.w melihat kepada lelaki yang boroi perutnya. Maka Nabi s.a.w menunjukkan kearah perut lelaki itu dgn jarinya, seraya bersabda:
?1n"Kalaulah makanan2 ini (yang menyebabkan perut boroi) diberikan kepada orang yang memerlukan adalah lebih baik."(Hr Ahmad, Hakim dan Baihaqi -sanadnya jaid)



7. Orang yang kuat makan tidak ada nilai disisi Allah.




Rasulullah s.a.w bersabda:
?1d"Maka didatangkan pada hari kiamat seorang yang besar, panjang, kuat makan dan kuat minum tetapi apabila ditimbang amalannya tidak ada sebesar nilai kepak nyamuk pun disisi Allah."(Hr Bukhari dan Muslim -sahih)

8. Hukum2 makan

Makan ini ada beberapa hukum:
1. Wajib: makan yang mengelakkan kematian.
2. Sunnah: Makan beberapa suap ketika lapar.
3. Harus: makan dan minum sehingga dua pertiga perut.
4. Makruh: Lebih dua pertiga dan tidak penuh perut.
5. Haram: Makan sehingga penuh perut.

Pengharaman makan sehingga penuh perut disebut oleh dalam kitab al-Maraqil Ubudiah karangan Imam Nawawi bentan.

9. Keburukan Kenyang


Abu Sulaiman ad-Darani telah berkata:
?1v"Sesiapa yang kenyang maka mendapat enam keburukan:
1. Kehilangan kemanisan bermunajat.
2. Susah hendak mengahafal mutiara ilmu.
3. Kurang rasa kasihan pada manusia lain kerana menganggap orang lain pun semuanya kenyang.
4. Malas hendak beribadah.
5. Bertambah nafsu syahwat.
6. Orang2 beriman sentiasa duduk di masjid dan orang2 yang kenyang duduk ditempat2 kotor dan maksiat.

10. Lapar sedikit adalah ubat yang mujarab.

Khalifah ar-Rasyid menghimpun beberapa pakar perubatan dan mencari apakah ubat yang tidak ada kesan buruk langsung. Ada timbul beberapa jawapan seperti air suam, kurma dan sebagainya. Tetapi telah ditolak oleh seorang yang paling banyak ilmu dikalangan mereka dengan jawapan2 yang bernas dan diterima oleh pakar yang lain. Maka yang lain pun bertanya kepadanya apakah jawapan yang sebenar. Maka dia menjawab:
?1x"Ubat yang tidak ada kesan buruk disisiku adalah janganlah engakau makan melainkan setelah benar2 lapar dan selesai makan dalam keadaan engkau masih ingin makan lagi (iaiatu makan sedikit sahaja)."

# maksud lapar yang terpuji disini adalah yang adalah lapar sedikit yang tidak membawa penyakit. Adapun lapar yang boleh membawa penyakit adalah dilarang.

Rujukan: Ihyau Ulumuddin oleh Imam Ghazali dan Tahzib atTargib wat Tarhib oleh al-Munziri.


YA ALLAH




Acapkali hati dirundung gelisah, rasa marah, rasa kurang senang dan bermacam-macam lagi perasaan... Tapi, apakan daya... Hidup aku ini hanya sebagai hambaNYA...
Perlu sentiasa diuji untuk DIA mengukur tahap kesyukuran serta tahap keimanan hamba-hambaNYA meskipun DIA LEBIH MENGETAHUI & MAHA MENGETAHUI...

Acapkali juga hati ini merintih dan merungut dengan apa yang berlaku...
Merintih dan merungut dengan kerenah-kerenah manusia...
Kegusaran dan kebimbangan dengan masalah ummah yang melanda...
Terkadang tidak tahu kepada siapa ingin diadu... Segala duka dan derita...
Hati ini merintih dan menangis sendirian...

Kadang-kala sedih memikirkan nasib sahabat-sahabat seperjuangan, adik-beradik... dan yang lain-lain... Mengambil mudah tentang sesetengah perkara... Memandang enteng terhadapa beberapa perkara... Sedang perkara-perkara itulah yang akan lebih membawa kita ke arah pemantapan jiwa, minda, rohani serta jasmani...

Kadang-kadang juga hati ini sedih dengan diri sendiri kerana tidak dapat menjadi hambaNYA yang terbaik di antara yang terbaik, yang terpilih di antara yang terpilih... Dan, kadang-kadang berasa malu dengan diri sendiri kerana tidak dapat menjadi seperti orang lain... Baik akhlaknya... Indah tutur bicaranya, sopan-santun budi bahasanya...

Tidak tahu apa yang perlu dibacarakan...
Cuma, jika ada yang sudi berkongsi ilmu dan motivasi... Hulur-hulurkan tangan untuk memberi makanan rohani...

Manusia ini kadang-kadang jiwanya benar, kadang-kadang jiwanya kacau, kadang-kadang jiwanya meronta, kadang-kadang jiwanya derita... Hari ini, aku telah mempunyai jiwa yang tidak baik. Memerlukan sahabat-sahabat serta adik-beradik yang lain untuk membantu aku memperbaiki yang rosak itu...



"YA ALLAH, BERILAH PETUNJUK KEPADA JIWA-JIWA KAMI... AGAR KAMI SENTIASA DAPAT BERDIRI TEGUH DI JALANMU... CAMPAKKANLAH KETENANGAN KE DALAM HATI-HATI KAMI..."

~TRY NOT TO CRY~
~AS A SERVANT~


Saturday, December 19, 2009

PERJALANAN TAKDIR.... SETIAP YANG BERLAKU ADA HIKMAHNYA...

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...

Dengan nama ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENGASIHANI....
Segala puji bagi Tuhan sekalian alam...
Yang memberi serta menghidupkan alam ini...

***************************************************************************************

Saban hari aku kegelisahan. Peperiksaan hampir tiba. Buku tak bukak lagi. Kalau bukak pun tak sempat nak dibaca habis... Macam mane ni??? Aku mengeluh. Terpalit kerisauan di hati. Bimbang dengan persediaan untuk menghadapi imtihan. Dek kerana kesibukan dengan aktiviti kampus, tidak berkesempatan untuk membelek buku secara serius.
Bermacam-macam program. Program itu, program ini.

***************************

Sibuk dengan program.
Bukan alasan untuk tidak membaca buku, atau tidak sempat membaca buku.
Hanya mahu atau tidak, segala-galanya pasti berlaku. Kalau mahu, pasti akan terselit ruang serta dipermudahkan urusan olehNYA.

Tapi, kali ini aku benar-benar tidak menumpukan sepenuh perhatian terhadap proses pembelajaran atau ulangkaji. Sepanjang fatrah imtihan selama dua minggu, selama itu juga proses persediaan untuk menganjurkan program.

Satu madah dah lepas. Lama.... Sebelum cuti eidul adha lagi. Lega.
Ahad, ada satu madah. Alhamdulillah, dah lepas.... Hanya menunggu lagi dua madah untuk minggu ni.

Resah di hati, kerana hanya tinggal dua hari sahaja untuk membuat persiapan menghadapi imtihan. Hati sudah mula merengek mahu menangis. Dada rasa berdebar menanti hari yang dijanji. Akal berputar mencari jalan untuk terus bertahan sehingga ke larut malam. Ahhh! Aku tewas! Tewas dengan rasa mengantuk yang teramat sangat. Tak tahan.... Lalu aku mengambil keputusan untuk berehat, merehatkan otak, akal, dan jasmani. Hak mereka perlu aku tunaikan.

Hari berlalu lagi... Hanya tinggal esok. Madah Nahu. Debaran semakin terasa, kerana tajuk masih banyak lagi yang belum dibaca. Memerlukan perhatian serta tumpuan sepenuhnya untuk memahami dengan mendalam. Namun, aku cuba juga untuk membaca meskipun kerunsingan serta ada sedikit tidak faham dalam madah Nahu ni.

Aku kena baca jugak! Bisik aku dalam hati. Baca, baca... Jangan tak baca!
Alhamdulillah, dapat walaupun. Yang penting aku usaha. Usaha untuk membaca, usaha untuk bersedia menghadapi peperiksaan serta tidak mengharap semata-mata. Sedikit lewat aku tidur kerana stay-up.

Hari yang dinanti telah tiba.
Menunggu pensyarah di dalam kelas. Sambil-sambil tu membelek buku. Otak dah tak dapat nak terima untuk tambah bahan bacaan. Hanya sekadar melihat-lihat. Tak tahu la... Macam mane ni??? Aku merengus di dalam hati.
Akhir Doktor tiba. Mengedarkan kertas soalan serta kertas untuk ditulis jawapan.
Hmm... Sedikit resah dan gembira.
Resah kerana ada tajuk yang tak dibaca, gembira kerana ada soalan yang akan dapat dijawab.
~Menjawab soalan... Berfikir-fikir sehingga masa untuk menjawab tamat~

Keluar dengan rasa tidak puas hati atas usaha sendiri. Padan muka! Sape suruh tak bace awal-awal?!

**~Ruang dan masa telah diberi... Fikirlah sendiri...~**

Petang tu, selepas kelas akhir, aku ke masjid bersama-sama seorang sahabat. Dia yang beria-ia mengajak untuk study di sana. Katanya, tak boleh nak study di rumah.
Aku menurut sahaja, meraikan kehendaknya. Hmm, takpe... Mungkin aku pun boleh nak study kat sana. Jauh dari faktor-faktor yang membuatkan aku tak study dengan sengaja.

Alhamdulillah, sampai akhirnya.
Aku memulakan ulangkaji setelah selesai solot Zohor.
Usaha untuk memahami, mengingati, dan menghayati jalan cerita... Syair...
Sebab esok ade exam madah Andalus. Subjek ni pun kepala jugak. Banyak sangat nak dibaca.
Aku menyelak-nyelak buku sebelum meneruskan pembacaan.

Selesai, aku menyambung semula untuk menghafal syair arab. Hati gusar sebenarnya kerana malam ni ade meeting akhir untuk program esok dan lusa. Otak dan mata macam serabut... Padahal masih ada masa untuk membaca dan memahamkan teks...
Aku cuba juga untuk membaca, menghafal, tapi tetap tak boleh...
Hampir menangis dibuatnya. Kenapa tak boleh???? Rintih hati kecil ini. Bukan mengeluh, sekadar menimbulkan satu persoalan yang aku sendiri tak boleh jawab.



YA ALLAH! Bantulah aku... Kau berilah aku ruang dan peluang...
Hati sudah tidak tertahan, mendesak supaya mengalirkan air mata.
Tapi akal masih berfikir, masih waras. Memujuk hati supaya bertahan, sabar dan tabah.
Namun... Atas dasar ukhuwwah, mata yang prihatin dan turut merasakan kesakitan si hati, tidak dapat menahan air mata daripada mengalir...~hanya sementara... dilepaskan jua kerana tidak tertahan, dan untuk menghilangkan rasa gundah di hati serta rasa kacau di jiwa~

Alhamdulillah. Lega sedikit. ALLAH memcampakkan ketenangan untuk seketika (mengapa seketika??? Kerana, selagi mana kita hidup di dunia ini... Selagi itulah kita akan terus diuji..)... Kata orang, menangis adalah salah satu cara untuk kita melepaskan apa yang terpendam dalam hati. Membuatkan kita merasa lega, selain dengan cara kita mengadu kepada ALLAH...

HARI yang dinanti telah TIBA...
Berdebar... Sebelum masuk ke kelas, aku meminta Sakinah untuk menerangkan sedikit tentang apa yang telah dibacanya... Sedikit gambaran umum untuk memudahkan aku menjawab soalan. Akhirnya, tepat jam 10 pagi Doktor masuk ke kelas...
Dr. Faiz Muhasanah! Ingatkan Dr Ali yang masuk...

Hmm... Takpelah... Bukan point penting untuk dibahas.
Yang aku take note adalah pasal soalan.
Doktor dah keluarkan soalan! Berdebarnya...
Huhh??? Biar betul??!!!! Satu soalan je??? Aku menjerit dalam hati.
Rasa macam tak percaya! Nak kate gembira pun... Ntah la... Hanya Tuhan sahaja yang tahu...

Malah, soalan yang ada itu hanyalah berkaitan dengan syair yang aku dah hafal sebelum minggu peperiksaan! Cuma empat bait sahaja yang aku hafal... SUBHANALLAH!!!
Terkejut aku memandang kertas soalan tersebut. Masih tidak percaya dengan apa yang berlaku. Aku melihat sekeliling. Mana tahu kalau-kalau doktor masih belum mengedar soalan kedua. Sah! Satu sahaja!
Ucapan syukurku tak henti-henti kepadaMU... Rasa seperti mahu menangis.
Menangis keharuan, menangis kegembiraan. Inilah perjalanan takdir itu! SYUKUR YA ALLAH!!! SYUKRAN!!
Tidak pernah lagi berlaku begini. Baca sedikit dan yang disoal pun sedikit.
SUBHANALLAH!!!

************************************

Setelah aku meneliti soalan tersebut, aku pun cuba untuk menjawab dengan tenangnya...

Sedang aku nak jawab soalan, Doktor bising-bising. Membuatkan aku sedikit terganggu serta tidak dapat berfikir. Apatah lagi dengan otak yang serabut dan baharu sahaja nak mencapai ketenangan...
Faham-faham je la... Budak-budak arab ni, kalau tak kecoh tak sah!
Dah tu pulak, ade yang meniru! Kena 'tangkap' dengan Doktor Faiz...
Ape lagi mengamuk la... ish ish ish... Satu perangai yang sukar diubah...

***Apa yang ingin disampaikan ini hanyalah sekadar satu perkongsian hati serta pengalaman hidup. Tidak bertujuan lain.

***Serta sebagai satu peringatan dan motivasi terhadap sahabat-sahabat seperjuang, adik beradik, kawan-kawan, family, saudara-mara, pembaca serta sesiapa sahaja.

*** Apa yang ingin dikongsikan dan ditekankan di sini adalah "IN TANSURULLAHA YANSURUKUM......(ila akhir ayat)"

FirmanNYA yang bermaksud,
"JIKA KAMU MENOLONG (AGAMA) ALLAH, NISCAYA DIA AKAN MENOLONGMU" (MUHAMMAD,47 : 7)

Pasakkan kaki, hati serta keyakinan terhadap ALLAH. Serahkan segala-galanya kepadaNYA yang lebih berkuasa atas segala sesuatu.

#TAPI, mestilah dengan usaha, ikhtiar, doa serta diiringi TAWAKKAL ILALLAH sepenuh hati...
InsyaAllah akan mendapat natijah yang baik serta sesuatu yang tidak kita sangka-sangkakan... Selain itu, perlulah kita menjaga ibadah dan hubungan terhadap ALLAH serta sesama manusia.

Sekian untuk kali ini... Moga-moga ada lagi kisah menarik yang boleh dikongsi bersama sebagai peringatan serta pengajaran dan juga sebagai satu motivasi diri.
Maka, wahai sahabat-sahabatku serta adik-beradikku sekalian... Janganlah kalian berputus-asa dalam hidup ini. Janganlah kalian mengeluh dengan kesempitan waktu... serta kesempitan ruang untuk melakukan apa yang orang lain dapat lakukan...
Kerana, setiap yang berlaku itu ada hikmahnya...

Apatah lagi kita yang bergelar pejuang, daie, serta penuntut ilmu... yang sentiasa memerlukan kesabaran serta kekuatan hati untuk terus berjuang...
Sememangnya tidak dapat dinafikan lagi bagi yang memahami serta mengetahui bahawa "AL-WAJIBAT AKTHAR MINAL AUQAT"

Manfaatkanlah masa yang ada ketika kita diberi ruang, serta ketika kita masih diberi peluang untuk bernafas...



~JANGAN BIARKAN HIDUPMU BERLALU SEHARI TANPA MELAKUKAN KERJA-KERJA ISLAM~


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


API

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM....

18 DISEMBER 2009....

~WINTER CAMP~

Agak berdebar sebenarnya menantikan masa berlangsungnya winter camp ni. Macam-macam perkara bermain dalam benak fikiran. "Ade ke yang nak datang ni?", "Ramai ke yang datang?", "Macam mane winter camp ni nanti, risau..."

Namun, alhamdulillah dengan kehendak dan izin ALLAH SWT, dapat juga dilaksanakan program winter camp.



Bermula dengan penantian kami terhadap sang murakib (agak lama), dan kami meneruskan perjalanan meredah hujan di malam kelam. Jalan raya dibasahi air. Ahli syuqqah yang terlibat, kurang dari 30 orang, kerana ada beberapa ahli yang tidak melibatkan diri ke program tersebut...

Sesampainya di tempat program (BAYT LU'LU'~sponsor utama penginapan), kami disambut oleh timbalan pengarah, tuan rumah & beberapa ajk program...
Program diteruskan dengan zikir sesama peserta dan taklimat sesama fasilitator.
Diikuti dengan "Modul Sandwich".
Peserta diberi barang-barang dan diminta untuk mencipta sejenis makanan dengan menggunakan bahan yang diberi.
Perjalanan modul selama hampir sejam. Selesai, ketua fasilitator memberi arahan kepada setiap kumpulan agar membuat sedikit penerangan tentang makanan yang direka.

Kemudiannya, para peserta duduk bersama-sama membaca surah al-mulk dan doa rabitah, kemudian aktiviti senyap.

19 DISEMBER 2009



~QIAMULLAIL~

3.30 pagi
Para peserta mula bersiap-siap untuk qiamullail.
Sementara menunggu peserta-peserta yang lain, para jemaah berzikir beramai-ramai.
4.00 pagi
Qiamullail dimulakan. Diketuai oleh saudari Fatihah
5.00 pagi
Solat Subuh berjemaah.
Santapan Rohani oleh saudari Suriayati
6.00 pagi
Riadhah, diketuai oleh saudari Ida Dayana
6.30 pagi
Kendiri
Para peserta menunggu koster untuk bertolak ke Universiti Mu'tah
8.30 pagi
Bertolak ke universiti.
~kelewatan atas sebab-sebab dan masalah yang tidak dapat dielakkan~
9.15 pagi
Pembentangan kertas kerja 1
"Tazkiyyatun Nafs", oleh ustaz Othman bin Hamzah
11.15 pagi
Rehat, solat zohor, santapan tengah hari
12.30 tengah hari
LDK 1 - ISLAM VS KUFFAR
1.30 petang
Pembentangan kertas kerja 2
3.00 petang
Rehat & solat asar

6.00 petang
Malam Inspirasi Hijrah 1431
~persembahan
~tayangan (short film)
~forum
7.45 malam
~Penyampaian hadiah & cenderahati
~Majlis Tamat



posting: 18 DECEMBER 2009, 11.20 p.m
finished: 19 DECEMBER 2009,12.06 a.m


Sunday, December 13, 2009

WINTER CAMP, API & MALAM INSPIRASI HIJRAH

ASSALAMUALAIKUM...
BERITA GEMBIRA UNTUK WARGA MU'TAH!!!

INSYA ALLAH PADA MINGGU INI BIRO BIMBINGAN ROHANI (BBR) AKAN MENGADAKAN PROGRAM YANG (INSYA ALLAH) BERMANFAAT UNTUK ANTUM...
1-WINTER CAMP
2-AKSES PEMIKIRAN ISLAM (API)
3-SAMBUTAN TAHUN BARU HIJRI
4-PELANCARAN KELAS INTENSIF AL-QURAN




Buat julung-julung kali di Mu’tah, 4 program akan digandingkan dalam masa 2 hari!

1 ::WINTER CAMP::

Sahutlah cabaran membelah kedinginan malam di waktu syita’ untuk bersama-sama dengan kami. Pelbagai aktiviti menarik lagi tertarik menanti anda!

Diwajibkan untuk semua pelajar tahun1 dan terbuka untuk semua pelajar tahun lain (sangat dialu-alukan).
Berkumpul di Wisma Negeri Sembilan (akhawat) , PUSKMA (syabab) pada jam 8 malam.

Bermalam disana dan bawalah segala kelengkapan yang perlu terutamanya selimut

jangan bawak yg tebal-tebal sangat! Nanti bangun pagi tinggal sorang je kat situ)


2 ::API (Akses Pemikiran Islam)::

Jom ramai-ramai kita meng‘api’kan semula pemikiran Islam kita.Dah lama otak tak dibasuh dan disental dengan Clorox dan Spartan sehingga terlekat segala kekotoran yang tak diundang~

Diwajibkan untuk semua pelajar tahun 1 dan terbuka pada semua pelajar tahun lain (dikenakan yuran khas; JD 0.50).

Bertempat di Mujamma’ Jadid,Universiti Mu’tah.


3 ::PELANCARAN KELAS INTENSIF QURAN::

Ingin menghafaz Al-Qur’an?

Nantikan pelancaran kelas intensif Qur’an yang dibawakan khas untuk anda oleh Biro Bimbingan dan Rohani sesi 2009/2010~

Dibimbing oleh mereka yang berkelayakan lagi MANTAP!!! Insha allah~

Penyertaan terhad! Pelancaran bertempat di Mujamma’ jadid,Universiti Mu’tah.

Semua pelajar Mu’tah dijemput hadir! (diadakan semasa pembukaan majlis Malam Inspirasi Hijrah 1431H).


4 ::Malam Inspirasi Hijrah 1431::


Pelbagai aktiviti menarik akan disajikan…

*Forum -Kemuncak Hijrah; Disini Aku Bermula (Ahli panel dijemput khas dari jauh~)

*Persembahan pelajar dan bermacam-macam lagi!

Semua pelajar Mu’tah dijemput hadir! Bertempat di Mujamma’ Jadid ,Universiti Mu’tah~

Sila berkumpul di hadapan Masjid Syuhada’ jam 6 petang!

Datang, jangan tak datang ;)

”Together We Aspire,Together We Achieve”

”Bersama Mencipta Kegemilangan Permata”


Y0k ramai-ramai meriahkan bersama! Semuanya di hujung minggu ini~
Dibawakan khas untuk anda oleh:
Biro Bimbingan dan Rohani Sesi 2009/2010

AYUH KITA MERIAHKAN PROGRAM-PROGRAM MINGGU NI!!! JANGAN LEPASKAN PELUANG!!!


SEDARKAH KITA DENGAN KEHADIRAN 1 MUHARRAM????



Baharu tadi terbaca di satu blog seorang teman ~"Countdown Tahun Baru"~
Bukan mengecam beliau yang menulis tentang itu, sekadar terfikir dan sekadar peringatan untuk bersama-sama mengingati TAHUN BARU HIJRAH.
~Maaf kepada tuan blog, tak niat ape-ape pun~

Acapkali masyarakat mengucapkan "Selamat Tahun Baru", "Happy New Year"...
Alahai, yang sedihnya ucapan tu untuk tahun baru masihi... Jarang-jarang sekali kedengaran "Selamat Tahun Baru Hijrah"...

Ape pun, ini bukanlah isu besar yang ingin ana kupaskan... Sekadar peringatan bahawa kita sebenarnya lebih menghampiri "COUNTDOWN TAHUN BARU HIJRAH"
Hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi... Sekadar mahu antum berfikir apakah peristiwa yang berlaku dan boleh dijadikan pengajaran untuk kita yang masih diberi peluang untuk bernafas ni...



Ayuh! Mari kita sama-sama merenung kembali peristiwa hijrah yang kini dalam sejarah.

~bersama-sama muhasabah & martabatkan kedudukan ISLAM~


KEMATIAN SATU KEPASTIAN



Minggu lepas.... Bertalu-talu ucapan INNALILLAHI WA ILAIHI RAJI'UN....
Agak gerun mendengarnya... Merenung diri yang masih serba kekurang, tanggungjawab yang sangat banyak dan masih belum terlaksana...

Acapkali juga aku mendengar insan-insan tersayang menemui ILAHI...
Apatah lagi tertimpanya ke atas para pelajar yang jauh dari mereka yang telah pergi...
Jauh dari mata keluarga, berada di negara orang.
Sayu dan pilu hati mendengar, sayu dan pilu lagi hati mereka yang diuji...
Mudah-mudahan mereka tabah... Amiinn...


KEMATIAN SEMAKIN MENGHAMPIRI SEMUA MANUSIA
Semakin hari semakin hampir kita ke arah kematian.
Semakin hari semakin berkurang juga umur kita.
Semakin hari semakin hampirnya kita ke arah KIAMATnya dunia.

~MUHASABAH DIRI~
Adakah kita sedar dengan perkara ini?
Sudahkah kita bersedia dengannya?
Sejauh manakah amalan kita??
Yakinkah kita dengan amalan-amalan yang telah kita laksanakan diterima olehNYA?

Ayuh! Sahabat-sahabatku... Bersegeralah kamu dalam menunaikan tanggungjawab di muka bumi ini...
Masa kita semakin singkat...
Bumi ini sudah berabad...
Dunia akan kiamat...
Janganlah berlengah-lengah untuk berjihad...
Jangan bertangguh-tangguh untuk beribadat...
MOGA SEGALA AMALAN KITA DITERIMA DAN MENDAPAT BERKAT...


Monday, December 7, 2009

UMMI, IBU, BONDA, EMAK, MAMA

TERKESIMA... tatkala aku mendengar berita tentang seorang sahabat seperjuangan yang bergelar adik... Baru sahaja kehilangan ibunda yang tercinta... ALLAHU AKBAR!!!
Berat rasanya beban di bahu ni... Tak sepatutnya aku bertanyakan soalan "Ibu awak ke yang meninggal??" Dek kerana terlalu terkejut, mungkin sebab itu tertimbulnya persoalan tersebut... Maafkan akak ye, Wa...

Dari kejauhan, hanya dapat mendengar berita tentang bonda kembali ke sisiNYA. Dalam masa yang sama, perlu menghadapi peperiksaan tatkala diri bermain dan berperang dengan perasaan sedih...
Dalam usia yang masih muda, belum berkesempatan untuk berbakti sepenuhnya kepada bonda... Semoga tabah menghadapi dugaan. Kuatkan hati, tabahkan diri, cekalkan jiwa...

Didoakan agar ibumu tenang berada di pangkuan ILAHI... Moga rohnya berada bersama-sama orang mukmin dan soleh... aminn...


SEDIKIT KISAH UNTUK PERINGATAN DAN PENGAJARAN BERSAMA...

KISAH KASIH

[MASA KECIL]
Aku lahir dari perut ummi…
Bila dahaga, yang susukan aku… ummi
Bila lapar, yang suapkan aku… ummi
Bila keseorangan, yang sentiasa disampingku… ummi
Kata ummi, perkataan pertama yang aku sebut… Ma!
Bila bangun tidur, aku cari… ummi
Bila nangis, orang pertama yang datang… ummi
Bila nak bermanja… aku dekati ummi
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya ummi
Bila nakal, yang memarahi aku… ummi
Bila merajuk, yang memujukku cuma… ummi
Bila melakukan kesalahan… yang paling cepat marah… ummi
Bila takut, yang tenangkan aku… ummi


[BILA REMAJA]

Aku selalu teringatkan… ummi
Bila sedih, aku mesti talipon… ummi
Bila takut, aku selalu panggil… ummi
Bila sakit, orang paling risau & selalu jaga aku adalah… ummi
Bila nak exam, orang yang risau juga… ummi
Bila buat hal, yang marah aku dulu… ummi
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni… ummi
Yang selalu masak makanan kegemaran aku… ummi
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku… ummi
Yang selalu berleter kat aku… ummi
Yang selalu puji aku… ummi
Yang selalu nasihat aku… ummi

[KINI]
Bila cuti aku jarang berada di rumah… jumpa kawan-kawan, pergi program
Bila sambut birthday kawan-kawan, aku bagi hadiah
Bila tiba hari ibu… aku cuma dapat ucap Selamat Hari Ibu
Selalu… aku ingat kawan-kawan aku
Selalu… ummi ingat kat aku
Bila-bila aku talipon kawan aku
Entah bila… aku nak talipon ummi
Acapkali aku rindukan sangat kawan-kawanku
Jarang sekali aku terlalu rindu sangat pada ummi

HINGGA SAAT INI….
UMMI TAK PERNAH MERUNGUT PADA AKU
UMMI TAK PERNAH MINTAK PADA AKU…
UMMI… KAULAH RATU HATIKU
SUSAH SENANG KAU SENTIASA BERSAMA-SAMA KU
NAMUN, JARANG SEKALI AKU MENGAMBIL BERAT TENTANGMU
[TAPI, APA YANG PASTI… AKU SEBENARNYA SAYANG UMMI…]



HAYATI LIRIK LAGU NI....


Untuk Mu Ibu
Artist: Exist


Oh! Ibu
Kau disiram bayu pagi
Kehilangan terasa kini
Dan kesepian

Dan aku
Bagai purnama gerhana
Di ibarat lautan kering
Tiada tempat ku layarkan

Hasratku ini
Masih belum sempat
Kubuktikannya kepadamu
Ibu tersayang
Kucurahkan rasa hati

Ku tatapi potret mu berulang kali
Kurenungkan kalimah yang diberi

Tuhan Yang Esa
Ampuni dosa ibu
Tempatkan mereka
Di antara kekasih kekasihMu

Oh! Ibu
Kau kasih sejati
Kutaburkan doa
Untukmu ibu

Ampunilah dosaku
Sejak ku dilahirkan
Hingga akhir hayatmu

Di saat ini
Kuteruskan hidup
Tanpa bersamamu ibu

Ibu...



KISAH SEORANG BUDAK DENGAN SEPOHON EPAL


Suatu masa dahulu, terdapat sebatang pokok epal yang amat besar. Seorang kanak-kanak lelaki begitu gemar bermain di sekitar pokok epal ini setiap hari. Dia memanjat pokok, memetik dan memakan epal sepuas hatinya. Adakalanya dia berehat lalu terlelap di perdu pokok epal tersebut. Budak lelaki itu begitu menyayangi tempat permainannya. Pokok epal itu juga menyukai budak tersebut.

Masa berlalu… Budak lelaki itu sudah besar dan menjadi seorang remaja. Dia tidak lagi menghabiskan masanya setiap hari bermain di sekitar pokok epal tersebut. Namun begitu, suatu hari dia datang kepada pokok epal tersebut dengan wajah yang sedih.

“Marilah bermain-main di sekitarku,” ajak pokok epal.

“Aku bukan lagi kanak-kanak, aku tidak lagi gemar bermain denganmu” jawab budak remaja itu.

“Aku mahukan permainan. Aku perlukan wang untuk membelinya,” tambah budak remaja itu dengan nada yang sedih.

Lalu pokok epal itu berkata, “Kalau begitu, petiklah epal-epal yang ada padaku. Jualkannya untuk mendapatkan wang. Dengan itu, kau dapat membeli permainan yang kau inginkan.”

Budak remaja itu dengan gembiranya memetik semua epal di pokok itu dan pergi dari situ. Dia tidak kembali lagi selepas itu. Pokok epal itu merasa sedih.

Masa berlalu…
Suatu hari, budak remaja itu kembali. Dia semakin dewasa. Pokok epal itu merasa gembira.

“Marilah bermain-main di sekitarku,” ajak pokok epal itu.

“Aku tiada masa untuk bermain. Aku terpaksa bekerja untuk mendapatkan wang. Aku ingin membina rumah sebagai tempat perlindungan buat keluargaku. Bolehkah kau menolongku?” tanya budak itu.

“Maafkan aku. Aku tidak mempunyai rumah. Tetapi, kau boleh memotong dahan-dahanku yang besar ini dan kau buatlah rumah daripadanya.” Pokok epal itu memberikan cadangan.

Lalu, budak yang semakin dewasa itu memotong kesemua dahan pokok epal itu dan pergi dengan gembiranya. Pokok epal itu pun tumpang gembira, tetapi kemudiannya merasa sedih kerana budak itu tidak kembali lagi selepas itu.
Suatu hari yang panas, seorang lelaki datang menemui pokok epal itu. Dia sebenarnya adalah budak lelaki yang pernah bermain-main dengan pokok epal itu. Dia telah matang dan dewasa.

“Marilah bermain-main di sekitarku” ajak pokok epal itu.

“Maafkan aku, tetapi aku bukan lagi budak lelaki yang suka bermain-main di sekitarmu. Aku sudah dewasa. Aku mempunyai cita-cita untuk belayar. Malangnya, aku tidak mempunyai bot. Bolehkah kau menolongku?” tanya lelaki itu

“Aku tidak mempunyai bot untuk diberikan kepada kau. Tetapi kau boleh memotong batangku ini untuk dijadikan bot. Kau akan dapat belayar dengan gembira,” cadang pokok epal itu.

Lelaki itu merasa amat gembira dan menebang batang pokok epal itu. Dia kemudiannya pergi dari situ dengan gembiranya dan tidak kembali lagi selepas itu.

Namun begitu, pada suatu hari, seorang lelaki yang semakin dimamah usia datang menuju pokok epal itu. Dia adalah budak lelaki yang pernah bermain di sekitar pokok epal itu.

“Maafkan aku. Aku tidak ada apa-apa lagi nak diberikan kepada kau. Aku sudah memberikan buahku untuk kau jual, dahanku untuk kau buat rumah, batangku untuk kau buat bot. Aku hanya tungguk dengan akar yang hampir mati…” kata pokok epal itu dengan nada pilu.

“Aku tidak mahu epalmu kerana aku sudah tidak bergigi untuk memakannya, aku tidak mahu dahanmu kerana aku sudah tua untuk memotongnya, aku tidak mahu batang pokokmu kerana aku tidak berupaya untuk belayar lagi, aku merasa penat dan ingin berehat, ” jawab lelaki tua itu.

“Jika begitu, berehatlah di perduku,” cadang pokok epal itu.

Lelaki tua itu duduk berehat di perdu pokok epal itu dan berehat. Mereka berdua menangis kegembiraan.

PENGAJARAN
Sebenarnya, pokok epal itu adalah seperti ibu bapa kita…
1- Ketika masih kanak-kanak, kita suka bermain dengan mereka
2- Ketika meningkat remaja, kita perlukan bantuan mereka untuk meneruskan hidup
3- Kita tinggalkan mereka, dan hanya kembali meminta pertolongan apabila kita dalam kesusahan
4- Namun begitu, mereka tetap menolong kita dan melakukan apa sahaja asalkan kita bahagia dan gembira dalam hidup.
**Hargailah mereka selagi masih diberi peluang. Jangan menyesal di kemudian hari…



Jasa Bonda
ARTIST: WARISAN

Kau dibuai mimpi dia jaga
Kau bersenang dia bekerja
Untuk mu tiada terbatas
Memberi tak minta dibalas
Ingin dibinanya untuk mu
Kehidupan yang sempurna
Punya kekuatan jiwa
Punyai maruah

Leterannya dari rasa luhur
Menegur sebelum terlanjur
Itulah yang diwarisi
Pesan ibu terpahat di hati
Beringat-ingatlah berpesan pesan
Untuk kebaikan
Marah bukan kebencian
Tapi tanda sayang

Engkau semakin dewasa
Berjiwa merdeka
Sedang dia semakin tua
Membilang usia
Di saat kau berjaya
Dia tiada berdaya
Semoga kau tak lupa
Jasa bonda


PIMPINLAH TANGAN IBU SEMASA IBU MASIH BOLEH BERJALAN BERSAMA-SAMA
RENUNGLAH MATA IBU SEMASA IBU MASIH LAGI BOLEH MELIHAT
BERBUALLAH DENGAN IBU SEMASA IBU MASIH LAGI BOLEH MENDENGAR
BERILAH UCAP SAYANG KEPADA IBU SEMASA IBU MASIH LAGI BOLEH MEMAHAMINYA...


Friday, December 4, 2009

LUMPUHNYA KEKUATAN UMAT ISLAM



Diantara penyakit jiwa yang dapat melumpuhkan kekuatan islam adalah cintakan dunia.Kerana dihinggapi penyakit cintakan dunia,maka semua usaha dan keinginannya dihapuskan untuk mencapai kesenangan hidup duni semata-mata. Semua usaha diperhitungkan dengan keuntungan dunia, sekalipun usaha itu merugikan orang lain.
Lantaran itu semangat perjuangan makin hari makin menurun, bahkan rasa untuk membela islam sudah tidak ada lagi. Penyebaran islam sentiasa diukur dengan material, bila menguntungkan dirinya baru hendak berjuang dan jika dipandang kurang menguntungkan lebih baik diam sahaja.

Bukan hanya sekadar cinta tapi, tetapi sebenarnya sudah rakus dengan dunia. Memang dunia ini manis rasanya, maka ramai manusia yang terperangkap dalamnya. Ramai manusia yang silau dengan keindahannya sampai tidak tahu mana yang halal dan mana yang haram,mana yang baik dan mana yang bahaya.

Dalam satu hadis nabi Muhammad SAW bersabda:
“Sesungguhnya dunia itu manis,yang hijau (baik dipandang),dan sesungguhnya allah itu menjadikan kamu sebagai khalifah( untuk mengatur) didalamnya. Allah akan melihat apa yang kamu kerjakan, maka takutlah kepada dunia dan takutlah kepada wanita, sesungguhnya fitnah pertama yang melanda bani Israel adalah wanita”



Apabila umat islam sudah mengagungkan dunia, enggan dengan perjuangan islam dan tidak berani menganjurkan yang baik serta enggan melarang yang mungkar, maka Allah akan mencabut kebesaran islam dari permukaan bumi ini dan akan mencabut keberkatan wahyu…


Tuesday, December 1, 2009

Bantuan Kewangan Perubatan Untuk Nabilah Huda Bt Zaim



Saudara seiman dan seakidah sekalian,

Seorang pelajar Malaysia yang sedang menuntut dalam Jurusan Syariah di University of Yarmouk, Irbid (terletak kira-kira 150 km ke utara dari Amman, Jordan),

Saudari Nabilah Huda binti Zaim

telah disahkan menghidap Leukemia tahap kronik dan memerlukan pembedahan pemindahan tulang sum-sum pada bulan Disember ini.

Kos pembedahan ialah sebanyak RM70 000 (RM50 000 untuk pembedahan dan RM20 000 untuk rawatan susulan)

dan ia tidak ditanggung oleh penaja beliau, Majlis Agama Islam Negeri Sembilan (MAINS).

Sehubungan dengan itu, saya berbesar hati untuk sama2 membantu dan mengajak rakan2 semua untuk sama2 menyumbang bagi menampung pembedahan beliau.

Tidak kira banyak atau sedikit, usaha kecil kita ini insyaAllah membantu.

Untuk sebarang pertanyaan, boleh berhubung terus dengan

Saudara Zaim Bin Shaari (bapa Nabilah) di talian +6013-3521226.

Sumbangan daripada para dermawan bolehlah dibankkan terus ke akaun-

(Maybank Zaim bin Shaari 162517025794)

Hp: +6013-3521226

Mari kita doakan agar saudari Nabilah Huda dan keluarganya dikurniakan kesabaran dan ketabahan yang berpanjangan sepanjang melalui ujian daripada Allah SWT ini…Sesungguhnya penyakit itu daripada Allah, maka Allah jua yang akan meyembuhkan dan mempermudahkan….

~~Kepada semua kawan2 blogger yang membaca artikel ini, sama2lah kita membantu saudari Nabilah Huda Bt Zaim dengan mengcopy-paste posting ini ke laman anda…mudah2an kerja kita ini ada nilainya disisi Allah swt…Terima Kasih… ~~Allahumma yassir wala tu’assir….Amin..

LINK SUMBER : http://www.uwaisqarny.blogspot.com/
http://www.shakirshafiee.com/


Sunday, November 29, 2009

[MotiVasi haTi] : MaNa sAtu Hati KiTa?





Imam Ghazali menyatakan hati manusia itu terbahagi kepada 3 jenis; hati yang bersih suci, hati yang kotor busuk dan hati yang ada kedua-duanya.

Hati yang bersih suci
iaitu hati yang diisi dengan takwa dan bersih dari akhlak yang keji dan hasilnya orang yang mempunyai hati seperti ini akan sentiasa mendapat lintasan atau saranan untuk berbuat yang baik dan betul daripada alam ghaib dan terbuka daya akalnya untuk memutuskan sentiasa memilih jalan kebaikan. Hati seperti ini akan sentiasa bercahaya dan malaikat sentiasa mengintai-intai untuk menurunkan kebaikan demi kebaikan. Hati ini juga tidak mungkin mudah dipengaruhi oleh pujuk dan rayuan syaitan untuk berbuat kejahatan dan kemungkaran. Hati inilah yang dinamakan hati yang mutmainnah. Hati yang sejahtera dan akan kembali beremu Tuhannya dengan penuh kesejahteraan.

Hati yang kotor busuk
iaitu hati yang dipenuhi dengan hawa nafsu dan bergelumang dengan sifat yang keji seperti dengki,iri hati, tamak,dendam,syirik dan sebagainya. Hati seperti ini sentiasa dilintasi oleh saranan daripada syaitan yang mengajak berbuat maksiat dan kemungkaran. Lebih teruk lagi ia tidak dapat lagi membezakan antara kebaikan dan kejahatan. Semuanya adalah apa yang diputuskan oleh nafsunya. Hanya nafsu memutuskan apa yang baik dan apa yang jahat. al-Qur'an dan al-Hadith bukan lagi panduan untuknya.



Hati yang ada keduanya.
Hati seperti ini sentiasa berhadapan dengan lintasan kebaikan dan kejahatan. Hati ini sentiasa menjadi rebutan antara malaikat dan syaitan. Hati seperti ini juga tidak dapat mencapai ketenangan yang sebenar, sebaliknya sentiasa berhadapan dengan ketidaktentuan yang semakin membingungkan dirinya. Kadang-kadang ia mengajak kepada kebaikan dan kadang-kadang ia mengajak kepada kejahatan. Kebaikan dan kejahatan bersilih ganti dalam dirinya. Hati ini susah untuk bertemu dengan jalan hakikat yang membawa kepada Tuhannya.



Kesimpulan
Adakah kita mempunyai pilihan untuk memiliki hati yang kita ingini sedangkan pilihan yang terbaik hanyalah yang satu.....dan pilihan kita itulah yang menentukan dimana kita dihadapan Allah swt di akhirat kelak. dan hatilah yang menentukan amalan kita diterima atau ditolak oleh Allah. Sedang amalan itulah yang menentukan Syurga atau Neraka.



AYUH!!! MARILAH KITA BERSAMA-SAMA MEMPERBAIKI HATI-HATI KITA AGAR LEBIH BERSIH DAN SUCI... MUDAH-MUDAHAN HATI KITA 'DIINTAI' OLEH PARA MALAIKAT UNTUK MENURUNKAN KEBAIKAN DEMI KEBAIKAN... AMIIN...


Tuesday, November 24, 2009

ADAKAH KITA SEDAR DENGAN KEDATANGAN ZULHIJJAH???

ADAKAH KITA SEDAR DENGAN KEDATANGAN ZULHIJJAH??

Semoga bermanfaat..
Perkongsian dari hasil nukilan Saudari Putri Mira Mohd Jasmi Tan
Foundation in Management

AIDILADHA


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


NABI Ismail a.s membaringkan diri di bawah kilauan tajam mata pisau yang tergenggam erat di tangan ayahnya yang berusia lebih 85 tahun. Sebuah kepasrahan yang agung dan pengorbanan suci atas nama kepatuhan terhadap yang Maha Esa.

Sang ayah, Nabi Ibrahim a.s dengan penuh kerelaan akan menyembelih anak tunggalnya yang telah pun memejam mata. Bersedia. PerintahNya sebuah kepatuhan yang mesti dipenuhi.

Namun, bukan bererti Ibrahim tidak menyayangi Ismail. Putera tersebut adalah segala-galanya ketika usia telah terlalu tua untuk memperoleh zuriat.

Bagaimanapun, ketabahan dan pengorbanan tulus dan ikhlas Ibrahim itu cuma merupakan sebuah ujian. Tempat Ismail diganti oleh Allah dengan seekor kambing biri-biri.

Peristiwa tersebut merupakan titik tolak kepada ibadah korban dalam Islam yang terus difahami sebagai proses menyelami makna kepatuhan suci Ibrahim terhadap perintahNya.

SEJARAH AWAL KORBAN
Antara sejarah awal pergorbanan yang mendapat kutukan dan ganjaran disisi Allah ialah sejarah habil dan qabil.

Demi penentuan jodoh mereka, bahawa masing- masing dari Qabil dan Habil harus menyerahkan korban kepada Tuhan dengan catatan bahawa barang siapa di antara kedua saudara itu diterima korbannya ialah yang berhad menentukan pilihan jodohnya.

Qabil dan Habil menerima baik jalan penyelesaian yang ditawarkan oleh ayahnya. Habil keluar dan kembali membawa peliharaannya sedangkan Qabil datang dengan sekarung gandum yang dipilih dari hasil cucuk tanamnya yang rosak dan busuk kemudian diletakkan kedua korban itu , kambing Habil dan gandum Qabil di atas sebuah bukit lalu pergilah keduanya menyaksikan dari jauh apa yang akan terjadi atas dua jenis korban itu.

Kemudian dengan disaksikan oleh seluruh anggota keluarga Adam yang menanti dengan hati berdebar apa yang akan terjadi di atas bukit di mana kedua korban itu diletakkan, terlihat api besar yang turun dari langit menyambar kambing binatang korban Habil yang seketika itu musnah ternakan oleh api sedang karung gandum kepunyaan Qabil tidak tersentuh sedikit pun oleh api dan tetap tinggal utuh.

Maka dengan demikian keluarlah Habil sebagai pemenang dalam pertaruhan itu kerana korban kambing telah diterima oleh Allah sehingga dialah yang mendapat keutamaan untuk memilih siapakah di antara kedua gadis saudaranya itu yang akan dipersandingkan menjadi isterinya.

10 HARI AWAL ZULHIJJAH
Ramai daripada kalangan kita yang telah maklum akan kelebihan 10 malam-malam terakhir Ramadhan. Tetapi adakah ramai di kalangan umat kita yang maklum kelebihan 10 hari-hari pertama dalam bulan Zulhijjah?

Imam al-Bukhari Rahimahullah meriwayatkan daripada Ibnu ‘Abbas r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda: "Tiada suatu hari pun di mana amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari ini - iaitu 10 hari Zulhijjah.." Para sahabat baginda bertanya: "Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan hari-hari tersebut)?" Ujar Baginda: "Tidak juga Jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun (kerana habis disumbangkan untuk memenangkan agama Allah)."

Imam Ahmad r.a. dari Ibnu Umar r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: “Tiada suatu hari pun di mana amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari 10 Zulhijjah ini, oleh kerana itu perbanyakkanlah padanya tahlil (La Ilaha Illa Allah), takbir (Allah Akbar) dan tahmid (Alhamdu Lillah)."

Ibnu Hibban di dalam kitab Sahihnya meriwayatkan dari Jabir r.a. bahawa baginda s.a.w bersabda: “Seutama-utama hari adalah hari Arafah”.

Amalan yang dianjurkan padanya

1. Menunaikan ibadah haji dan umrah yang merupakan sebaik-baik amalan. Banyak hadis menyatakan kelebihan ibadah ini di antaranya sabda Nabi s.a.w.: “Satu umrah ke umrah yang lain menghapuskan (dosa) yang dilakukan di antara keduanya dan haji yang baik (diterima) tiada baginya balasan melainkan syurga”.

2. Berpuasa pada hari-hari tersebut atau sekadar kemampuannya - terutamanya pada hari Arafah. Tidak dinafikan bahawa puasa.

Imam Muslim meriwayatkan dari Abi Qatadah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda, "Puasa pada hari Arafah, saya mengharap Allah akan menghapuskan (dosa) setahun yang lalu dan setahun yang mendatang."

3. Takbir (Allahu Akbar) dan berzikir padanya. Firman Allah s.w.t yang bermaksud, "Dan supaya mereka menyebut nama Allah pada beberapa hari yang termaklum." Hari-hari tersebut dijelaskan sebagai 10 hari di bulan Zulhijjah. Sebab itulah para ulama menyarankan supaya diperbanyakkan berzikir pada hari-hari tersebut sebagaimana mafhum hadis Ibnu Umar r.a. yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, di antaranya, “Oleh kerana itu perbanyakkanlah padanya tahlil (La Ilaha Illa Allah), takbir (Allah Akbar) dan tahmid (Alhamdulillah)”.

4. Bertaubat dan meninggalkan segala maksiat dan dosa, semoga dengan amalan baik dapat mencapai keampunan dan rahmat Allah.

5. Memperbanyakkan amalan soleh terutama amalan sunat tambahan kerana semuanya akan digandakan pada hari-hari tersebut.

Amalan yang dikerjakan ketika itu walaupun kecil tetapi ia lebih disukai oleh Allah dibandingkan pada hari-hari lain. Begitu juga amalan yang besar seperti berjihad di jalan Allah yang dikategorikan di antara amalan yang terbaik, tidaklah mendapat kehebatan pahala pada hari-hari itu melainkan apabila kuda (kenderaan) yang ditungganginya terbunuh (binasa) dan darahnya keluar (dia cedera atau mati syahid).

6. Disyariatkan bertakbir pada beberapa hari yang mulia itu pada waktu siang atau malam terutama selepas menunaikan fardu solat lima waktu yang dikerjakan secara berjemaah.

Bagi mereka yang tidak menunaikan ibadah haji, takbir bermula dari waktu subuh hari Arafah (9 Zulhijjah) dan bagi yang menunaikannya takbir bermula pada waktu Zuhur hari raya haji (10 Zulhijjah), semuanya berakhir sehingga waktu Asar pada hari ke-13 Zulhijjah.

7. Disyariatkan amalan korban (menyembelih haiwan ternakan) pada hari raya haji dan hari-hari Tasyriq (11, 12 dan 13 Zulhijjah). Ia merupakan sunah Nabi Ibrahim a.s. setelah Allah s.w.t mengujinya dengan perintah menyembelih anaknya Ismail tetapi ditebus ujian itu dengan digantikan seekor haiwan untuk disembelih.

8. Imam Muslim meriwayatkan dari Ummu Salamah r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda: "Apabila kamu telah melihat anak bulan Zulhijjah dan ada di kalangan kamu yang ingin berkorban (sembelih haiwan ternakan), hendaklah dia menahan dirinya dari (memotong) rambut dan kukunya", dan di dalam riwayat lain: “Maka janganlah dia memotong rambut dan kukunya sehinggalah dia berkorban."

Perintah (sunat) ini berkemungkinan ada persamaan dengan hukum bagi mereka yang membawa haiwan ternakan (ketika mengerjakan haji) dari kampung mereka yang telah dijelaskan oleh Allah, maksudnya, "Dan janganlah kamu mencukur rambut kamu sehinggalah haiwan ternakan (yang dibawa untuk dihadiahkan dagingnya kepada penduduk Mekah) itu sampai ke tempatnya)."

Larangan (memotong rambut dan kuku) ini pada zahirnya adalah khusus kepada pemunya haiwan korban tersebut sahaja dan tidak termasuk isteri dan anak-anaknya melainkan mereka juga mempunyai haiwan seumpamanya, dan tidak mengapa jika yang berkenaan membasuh dan menggosok kepalanya kemudian terjatuh beberapa helai rambutnya.

9. Setiap muslim hendaklah berusaha menunaikan solat hari raya secara berjemaah, mendengar khutbah oleh imam selepas solat tersebut supaya mendapat pengajaran daripadanya.

AIDILADHA ITU LEBIH BERMAKNA
Hakikatnya, pengertian Sambutan Aidiladha ini adalah lebih bermakna daripada Sambutan Aidilfitri. Tetapi kini, perkara yang berlaku adalah sebaliknya. Manusia lebih ghairah dalam persiapan Sambutan Aidilfitri tetapi untuk Aidiladha, setakat penyembelihan & solat raya. Itupun jika mereka meraikannya. Jika tidak, maka tiadalah bezanya pun dengan hari-hari cuti yang dilaluinya. Dipetik daripada nukilan seorang akhi dalam blognya, saya tertarik ketika terbaca temuramah Jimmy Shanley dengan seorang Ustaz dalam rancangan Trek Selebriti, jika tidak silap perbualan mereka adalah sepeti berikut:

Jimmy: So ustaz, apakah persiapan ustaz untuk menyambut Aidilfitri yang bakal menjelang tiba ini??

Ustaz : Saya sebenarnya tidak melakukan banyak persiapan untuk Aidilfitri , kerana saya lebih ingin melebihkan Aidiladha daripada Aidilfitri. Seperti mana yang kita sedia maklum, bahawasanya, keberkatan aidiladha itu lebih LUAS. Walaubagaimanapun, Saya tetap menyambut Aidilfitri ini dengan sesederhana yang mungkin.

Hakikatnya sahabat, cuba kita renungkan kembali...
• Adakah kita melebihkan Aildilfitri daripada Aildiladha?
• Adakah kita sedar dengan kedatangan Zulhijjah ini?
• Adakah kita perbanyakkan amalan kita ketika memasuki 10 hari awal Zulhijjah?
• Adakah amalan Qiammulail itu masih teguh bersama kita ketika Zulhijjah ini? Ataupun telah lama kita simpan bersama Ramadhan yang telah berlalu?
Inilah peluang kedua kita selepas Ramadhan.
• Buat sahabat yang masih merindui Ramadhan yang telah berlalu, jadikanlah Zulhijjah ini sebagai pengubat rindumu padaNYA agar lebih bermakna buatmu.
• Namun bagi mereka yang menyesali pemergian Ramadhan, ketahuilah :
“BAHAWASANYA INILAH PELUANG KEDUA YANG TUHAN BERIKAN UNTUKMU..”
KENAPA SAMBUTAN AIDILADHA DITUNTUT LEBIH MERIAH DARIPADA AIDILFITRI?
Pertama: Kita dituntut bertakbir membesarkan Allah hanya dalam lingkungan 12-14 jam sahaja pada hari Raya Aidilfitri sedangkan tempoh takbir Hari Raya Korban ialah 4 hari lamanya.

Kedua: Kita diharamkan berpuasa 1 hari sahaja (I Syawal) pada Aidilfiri tetapi kita diharamkan berpuasa selama 4 hari lamanya (10 Zulhijjah dan 3 Hari Tasyriq iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah)pada hari raya Korban.

“Tiada amal anak Adam yang lebih disukai Allah s.w.t.. pada hari Aidiladha melainkan ibadat korban. Sesungguhnya binatang yang dikorbankan itu akan datang pada hari kiamat lengkap dengan tanduk, bulu dan kukunya. Sesungguhnya ibadat korban ini diredhai Allah s.w.t. sebelum darah binatang itu jatuh ke bumi. Maka hendaklah kamu berasa lapang dada dan reda akan ibadat korban yang kamu lakukan.” (Hadis riwayat At-Tirmizi)


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


"To share, To give"


Wednesday, November 11, 2009

NASIHAT IMAM SYAFIE UNTUK MENCARI SAHABAT... (sambungan)


Sahabat sejati pada waktu susah.
Kawan yang tidak dapat dimanfaatkan ketika susah lebih mendekati musuh daripada sebagai kawan.
Tidak ada yang abadi dan tidak ada kawan yang sejati kecuali yang menolong ketika susah.
Sepanjang hidup aku berjuang bersungguh-sungguh mencari sahabat sejati hingga pencarianku melenakanku. Kukunjungi seribu negara, namun tidak satu negara pun yang penduduknya berhati manusia.

Rosaknya keperibadian seseorang.
Dalam diri manusia itu ada dua macam potensi penipuan dan rayuan.
Dua hal itu seperti duri jika dipegang dan ibarat bunga jika dipandang. Apabila engkau memerlukan pertolongan mereka, bersikaplah bagai api yang dapat membakar duri itu.

Menghormati orang lain.
Barang siapa menghormati orang lain, tentulah dia akan dihormati. Begitu juga barang siapa menghina orang lain, tentulah dia akan dihinakan.
Barang siapa berbuat baik kepada orang lain, baginya satu pahala. Begitu juga barang siapa berbuat jahat kepada orang lain, baginya seksa yang dahsyat.

Menghadapi musuh.
Ketika aku menjadi pemaaf dan tidak mempunyai rasa dengki, hatiku lega, jiwaku bebas daripada bara permusuhan. Ketika musuhku berada di hadapanku, aku sentiasa menghormatinya. Semua itu kulakukan agar aku dapat menjaga diriku daripada kejahatan. Aku nampakkan keramahan, kesopanan dan rasa persahabatanku kepada orang yang kubenci, seperti aku nampakkan hal itu kepada orang yang kucintai.

Tipu daya manusia.
Mudah-mudahan anjing itu dapat bersahabat denganku kerana bagiku dunia ini sudah hampa daripada manusia. Sehina-hinanya anjing, ia masih dapat menunjukkan jalan untuk tuannya yang tersesat, tidak seperti manusia jahat yang selamanya tidak akan memberi petunjuk.
Selamatkanlah dirimu, jaga lidahmu baik-baik, tentu kamu akan bahagia walaupun kamu terpaksa hidup sendiri.

Tempat menggantungkan harapan.
Apabila engkau menginginkan kemuliaan orang yang mulia, maka dekatilah orang yang sedang membangun rumah untuk Allah. Hanya orang yang berjiwa mulia yang dapat menjaga nama baik dirinya dan selalu menghormati tamunya, baik ketika hidup mahu pun setelah mati.

Menjaga nama baik.
Jika seseorang tidak dapat menjaga nama baiknya kecuali dalam keadaan terpaksa, maka tinggalkanlah dia dan jangan bersikap belas kasihan kepadanya. Banyak orang lain yang dapat menjadi penggantinya. Berpisah dengannya bererti istirahat. Dalam hati masih ada kesabaran buat kekasih, meskipun memerlukan daya usaha yang keras.
Tidak semua orang yang engkau cintai, mencintaimu dan sikap ramahmu kadang kala dibalas dengan sikap tidak sopan. Jika cinta suci tidak datang daripada tabiatnya, maka tidak ada gunanya cinta yang dibuat-buat. Tidak baik bersahabat dengan pengkhianat kerana dia akan mencampakkan cinta setelah dicintai. Dia akan memungkiri jalinan cinta yang telah terbentuk dan akan menampakkan hal yang dulunya menjadi rahsia.


Wednesday, October 7, 2009

NASIHAT IMAM SYAFIE UNTUK MENCARI SAHABAT...



PERSAHABATAN tulen memang sukar dicari. Hanya mereka yang benar-benar bersahabat dengan hati tulus dan ikhlas dapat mencari erti persahabatan tulen.
Dalam hal ini, Iman Syafie ada memberikan nasihat dalam soal persahabatan.
Aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwa ragaku, seakan-akan aku mencintai sanak saudaraku.

Sahabat yang baik adalah yang sering sejalan denganku dan yang menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas aku mati.

Aku selalu berharap mendapatkan sahabat sejati yang tidak luntur baik dalam keadaan suka atau duka. Jika itu aku dapatkan, aku berjanji akan selalu setia padanya.
Kuhulurkan tangan kepada sahabatku untuk berkenalan kerana aku akan berasa senang. Semakin ramai aku peroleh sahabat, aku semakin percaya diri.

Mencari sahabat pada waktu susah.
Belum pernah kutemukan di dunia ini seorang sahabat yang setia dalam duka. Pada hal hidupku sentiasa berputar-putar antara suka dan duka.
Jika suka melanda, aku sering bertanya: “Siapakah yang sudi menjadi sahabatku?”
Pada waktu aku senang, sudah biasa ramai yang akan iri hati, namun bila giliran aku susah mereka pun bertepuk tangan.



Pasang surut persahabatan.
Aku dapat bergaul secara bebas dengan orang lain ketika nasibku sedang baik.
Namun, ketika musibah menimpaku, kudapatkan mereka tidak ubahnya roda zaman yang tidak mahu bersahabat dengan keadaan.
Jika aku menjauhkan diri daripada mereka, mereka mencemuh dan jika aku sakit, tidak seorang pun yang menjengukku.
Jika hidupku berlumur kebahagiaan, banyak orang iri hati, jika hidupku berselimut derita mereka bersorak sorai.
Mengasingkan diri lebih baik daripada bergaul dengan orang jahat.
Apabila tidak ketemu sahabat yang takwa, lebih baik aku hidup menyendiri daripada aku harus bergaul dengan orang jahat.

Sukarnya mencari sahabat sejati.
Tenanglah engkau dalam menghadapi perjalanan zaman ini. Bersikap seperti seorang paderi dalam menghadapi manusia.
Cucilah kedua-dua tanganmu dari zaman itu dan daripada manusianya. Peliharalah cintamu terhadap mereka. Maka, kelak kamu akan memperoleh kebaikannya.
Sepanjang usiaku yang semakin tua, belum pernah aku temukan di dunia ini sahabat yang sejati.
Kutinggalkan orang bodoh kerana banyak kejelekannya dan kujanji orang mulia kerana kebaikannya sedikit.

(bersambung...)


Saturday, September 26, 2009

RAHMAT UJIAN... dan Sebuah kisah: "ANTARA SABAR DAN MENGELUH"

Sangat tenang dan senang mendengar nasyid RAHMAT UJIAN (tak ingat la siapa yang nyanyi... kalay tak silap Mestica)... Rasa macam dapat semangat untuk teruskan hidup... Kat bawah ni antara liriknya...

Dalam derita ada bahagia
Dalam gembira mungkin terselit duka
Tak siapa tahu tak siapa pinta ujian bertamu
Bibir mudah mengucap sabar
Tapi hatilah yang remuk menderita
Insan memandang mempunyai pelbagai tafsiran
Segala takdir terimalah dengan hati terbuka
Walau tersiksa ada hikmahnya
Harus ada rasa bersyukur di setiap kali ujian menjelma
Itu jelasnya membuktikan Allah mengasihimu setiap masa
Diuji tahap keimanan sedangkan ramai terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja antara berjuta mendapat rahmatNYA
Allah rindu mendengarkan rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi

**Di sini juga ana nak selitkan sebuah kisah. Kisah seorang muslimah yang ditimpa ujian, namun sangat tenang menghadapi ujian. Terjumpa kisah ni semasa mengemas-ngemas bilik. Bila ana terbaca kisah ni, rasa insaf dalam diri. Terdetik dalam hati, setiap kali kita ditimpa ujian, seringkali kita merungut, mengeluh, marah-marah... Tanpa sedar akan hikmah berlakunya perkara tersebut. Betul tak??? Semoga Allah ampunkan segala dosa-dosa kita...(aminn).

Ayuh! Jom kita hayati kisah muslimah tersebut...

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Di waktu wakaf tiba-tiba ia terlihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.

"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu. Tidak lain, itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."

Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."

Abul Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?"

Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing?"

Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu"

Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala. Lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas. Ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain. Maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."

Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu?"

Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeza. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."

Demikianlah cerita di atas. Satu cerita yang dapat dijadikan teladan, di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi:
"Tidak ada balasan bagi hambaKU yang mukmin, jika AKU ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram (kalau ana salah tolong perbetulkan).
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda: "Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."

Dan sabda baginda pula, "Mengeluh termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)

Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.


Tuesday, September 22, 2009

Eidul Fitri

20 September 2009, bersamaan 1 Syawal 1430H.
Raya kedua aku di Jordan. Tanpa keluarga, sanak-saudara dan sahabat handai di Malaysia. Tanpa 'adik-beradik' yang lain. Ramai yang pulang untuk beraya bersama-sama keluarga di Malaysia. Walaupun begitu, hari raya kali ini tetap meriah. Ditambah dengan kehadiran 'adik-beradik' baru yang datang dari pelbagai tempat untuk sama-sama menuntut ilmu di bumi anbiyak ini. Walaupun yang berada di Mu'tah ni sikit, tapi warganya tetap ceria bersama.

Entah bila lagi kita akan dapat beraya bersama-sama. Ada yang bakal pulang, meneruskan perjungan setelah tamat pengajian di sini. Ada yang berbaki setahun. Apa pun, kita semua akan berpisah pada suatu hari nanti. Jangan jemu untuk bertemu kembali. Pahatkan memori kita di hati....


Saturday, September 19, 2009

RAMADHAN KALI INI

Hari ini, 19 SEPTEMBER 2009… terpalit kenangan semalam di ingatan.
Macam-macam ragam dan macam-macam gaya… Semuanya telah berakhir semalam. IHYA RAMADHAN. Belum puas menikmati ramadhan, tapi terpaksa melepaskannya pergi, kerana itu adalah ketentuan Ilahi.

IHYA RAMADHAN… Menggamit pelbagai kenangan, bukan sekadar program, tetapi satu amanah yang perlu dipikul dalam melaksanakan tanggungjawab sebagai daie ILALLAH. Melatih setiap insan; baik AJK atau para peserta untuk menghayati serta melalui hari-hari di sepanjang bulan ini.

Hari ini, hanya beberapa jam sahaja lagi, ramadhan bakal berlalu meninggalkan kita. Sedih, namun bersyukur kerana dapat menikmati ramadhan kali ini dengan penuh bermakna. Dapat menghidupkan malam-malam di bulan yang penuh barakah ini. Ramadhan kali ini penuh dengan warna-warni, gelak ketawa, suka duka dan tangis hiba para AJK Ihya’ Ramadhan. Apa pun, semua itu bakal menjadi sejarah dan menjadi kenangan terindah pada hari-hari yang mendatang.



18 September 2009, 3.45 petang.

Menanti ketibaan para peserta Ihya’ Ramadhan, sementara para AJK menjalankan tanggungjawab masing-masing di Solah Abbasi.

4.30 petang

Para peserta tiba di tempat program, dan menunaikan solat Asar

4.50 petang (lebih kurang)

Program bermula. Dimulai dengan majlis khatam al-Quran yang terdiri daripada 9 orang pelajar yang telah dipilih untuk mengetuai majlis bacaan tersebut. Setelah selesai, para peserta yang terlibat diberi sedikit cenderahati oleh Ustaz Arman.

5.30 petang

Majlis penutup Program Ihya’ Ramadhan bermula. Dipengerusikan oleh Hannan dan Ikhwan Zolkapli. Diikuti ucapan pengarah program, kemudian ucapan Ustaz Arman, seterusnya perasmian penutup Program Ihya’ Ramadhan. Sementara menantikan waktu untuk berbuka puasa, para hadirin dihidangkan dengan persembahan slide show –slide yang ditayang adalah hasil dari pemenang pertandingan slide show-

6.45 petang

Majlis berbuka puasa, dengan hidangan buah tamar, sedikit kuih-muih beserta air. Kemudian, solat fardu Maghrib. Setelah usai, kembali menikmati hidangan –buffet nasi dan lauk-pauk –

8.15 malam

Menunaikan solat fardu Isyak, solat sunat tarawih, dan sedikit pengisian –Ustaz Miqdad & Ustaz Tarmizi– Selesai program, para peserta pulang ke rumah masing-masing.


RAGAM SEPANJANG SEBULAN PROGRAM IHYA RAMADHAN

MINGGU PERTAMA (28 OGOS 2009)

Bermula dengan majlis perasmian yang dirasmikan oleh Ustaz Azmir, diikuti dengan ceramah oleh pensyarah yang dijemput khas dari Universiti Mu’tah. Selesai, majlis berbuka puasa dan solat maghrib berlangsung.

video

MINGGU KEDUA (3 SEPTEMBER 2009)

Program ihya ramadhan diteruskan seperti minggu yang sebelumnya. Pada hujung minggu –hari jumaat- akan diadakan majlis berbuka puasa, tazkirah –dari doctor jamiah- dan solat maghrib berjamaah. Setelah usai menunaikan tanggungjawab kepada Allah, para hadirin dijamu dengan makanan berat yang dimasak oleh AJK yang terlibat. Kemudian, masing-masing menuju ke Masjid Syuhada untuk menunaikan solat Isyak dan solat sunat terawih.
Kebiasaanya, selesai menunaikan solat terawih, peserta yang terlibat mengikuti majlis tadarus al-Quran yang diadakan di setiap rumah, pada setiap malam. Tetapi, berbeza pada hujung minggu (pada hari khamis), kerana diraikan dengan program-program tertentu dan qiamullail perdana. Kalau hari Jumaat, tadarus macam biasa.
Pada minggu kedua ini Program Ihya Ramadhan diteruskan dengan tayangan perdana sempena bulan Ramadhan… (owh! Pada minggu ni aku tak sihat, jadi tak dapat ikut program… demam… hmm. Jadi, tak tahu la ape yang berlaku…)

Esoknya (jumaat), walaupun kurang sihat, aku join jugak program sebab dah tak larat nak terbaring atas katil. Terkejut orang yang tolong bawak aku ke hospital! ~programnya dah tertulis kat atas tadi, baca je lah yang kat atas tu. ~

MINGGU KEDUA (4 SEPTEMBER 2009)

Program dijalankan seperti biasa, sama macam dua minggu lepas. Hari Khamis, program selepas Isyak –minggu ni ada POP KUIZ (bahagian akhawat), syabab tayangan–. Macam-macam gaya dan ragam para peserta yang masuk Pop Kuiz. Pengerusi, Basyirah dan Hajar. Peserta: kumpulan Qutoyif Qisytah, kumpulan, Busyro Lana, kumpulan Laskar Pelangi dan kumpulan Khaulatul Azwar.
Alhamdulillah, walaupun peserta yang hadir tidak seramai yang disangka, namun program tetap berjalan dengan lancar. Habis program, tidur dan qiamullail. Esoknya, program berjalan seperti biasa –majlis berbuka, tazkirah, solat maghrib dan makan-makan– Lepas tu, tadarus beramai-ramai.

MINGGU KETIGA (10 SEPTEMBER 2009)

Minggu ni musabaqah al-Quran. Antara peserta yang melibatkan diri: Kak Wa, Kakak, Aishah Harun, Hanisah DQ, Azzah, Faiz Solehan, dan aku sendiri –Ramlah-. Malu weihh! Tak pernah masuk pun musabaqah ni. Tiba-tiba kena jadi bidan terjun plak tu, sama la keadaannya dengan Aishah Harun ni. Sebabnya tak cukup orang. Sebelum pertandingan, macam-macam ragam yang dapat aku tengok. Kak Wa dah praktis dari semalamnya. Kakak pulak siap telefon abah kat Malaysia, nak belajar tarannum! Semangat! Aishah pun tak kurang praktisnya. Aku?! Tak berlatih pun, sebab ketor dan berdebor… Aku peserta yang terakhir malam tu. Berpeluh juga dibuatnya masa musabaqah tu.

MINGGU AKHIR –KEEMPAT– (17 SEPTEMBER 2009)

Malam Kesenian Ihya’ Ramadhan. Alhamdulillah pada kali ini peserta yang hadir lebih ramai dari biasa. Ditambah dengan kehadiran para pelajar yang baru.
Alhamdulillah, program pada kali ini juga berjalan dengan lancar. Antara persembahan: nasyid, boria, dikir barat, lakonan dan pertunjukan fesyen. Macam-macam gaya dan telatah para peserta yang sangat menghiburkan hati. Majlis dipengerusikan oleh Hajar dan Aishah Harun. Usai program, hadirin dihidang dengan mee sup, dan kemudian masing-masing melabuhkan tirai untuk beradu. Qiamullail pada keesokannya.

(18 SEPTEMBER 2009)

Bermulalah hari ini, PROGRAM IHYA RAMADHAN melabuhkan tirai dengan pelbagai acara yang telah dirancang oleh para AJK program. (program seperti yang tertulis di atas sekali…)

~Para AJK bergambar setelah selesai mengemas tempat berlangsung program~



~Indahnya UKHUWWAH KERANA ALLAH. Terasa manisnya ketika bersama-sama kalian. Moga ukhuwwah yang mengalir ini tidak terhenti setelah tamatnya program…~

~Kenangan indah bersama-sama kalian. Ramadhan yang membawa berjuta keberkatan.~

~~RAMADHAN YANG SAMA, NATIJAH YANG BERBEZA~~

Ramadhan kali ini sememangnya berbeza dari Ramadhan yang sebelumnya.


.::: Bicara Rasa Bicara Hati :::.

Seni cindai pusaka purba,
Disandang mari di hujung bahu,
Jangan serang membabi buta,
Jerat maut sedia menunggu.

Seni cindai pusaka purba,
Disandang oleh panglima Melayu,
Kalau engkau sudah sedia,
Aku telah sedia menunggu.

Ahlul Bayt Fuqaihah

PENGUNJUNG

Twitter Delicious Facebook Digg Favorites More