I made this widget at MyFlashFetish.com.

Pages


I made this widget at MyFlashFetish.com.

STAY TUNE....

STAY TUNE....
ISLAM

Saturday, September 26, 2009

RAHMAT UJIAN... dan Sebuah kisah: "ANTARA SABAR DAN MENGELUH"

Sangat tenang dan senang mendengar nasyid RAHMAT UJIAN (tak ingat la siapa yang nyanyi... kalay tak silap Mestica)... Rasa macam dapat semangat untuk teruskan hidup... Kat bawah ni antara liriknya...

Dalam derita ada bahagia
Dalam gembira mungkin terselit duka
Tak siapa tahu tak siapa pinta ujian bertamu
Bibir mudah mengucap sabar
Tapi hatilah yang remuk menderita
Insan memandang mempunyai pelbagai tafsiran
Segala takdir terimalah dengan hati terbuka
Walau tersiksa ada hikmahnya
Harus ada rasa bersyukur di setiap kali ujian menjelma
Itu jelasnya membuktikan Allah mengasihimu setiap masa
Diuji tahap keimanan sedangkan ramai terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja antara berjuta mendapat rahmatNYA
Allah rindu mendengarkan rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi

**Di sini juga ana nak selitkan sebuah kisah. Kisah seorang muslimah yang ditimpa ujian, namun sangat tenang menghadapi ujian. Terjumpa kisah ni semasa mengemas-ngemas bilik. Bila ana terbaca kisah ni, rasa insaf dalam diri. Terdetik dalam hati, setiap kali kita ditimpa ujian, seringkali kita merungut, mengeluh, marah-marah... Tanpa sedar akan hikmah berlakunya perkara tersebut. Betul tak??? Semoga Allah ampunkan segala dosa-dosa kita...(aminn).

Ayuh! Jom kita hayati kisah muslimah tersebut...

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Di waktu wakaf tiba-tiba ia terlihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.

"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu. Tidak lain, itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."

Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."

Abul Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?"

Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing?"

Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu"

Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala. Lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas. Ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain. Maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."

Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu?"

Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeza. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."

Demikianlah cerita di atas. Satu cerita yang dapat dijadikan teladan, di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi:
"Tidak ada balasan bagi hambaKU yang mukmin, jika AKU ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram (kalau ana salah tolong perbetulkan).
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda: "Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."

Dan sabda baginda pula, "Mengeluh termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)

Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.


Tuesday, September 22, 2009

Eidul Fitri

20 September 2009, bersamaan 1 Syawal 1430H.
Raya kedua aku di Jordan. Tanpa keluarga, sanak-saudara dan sahabat handai di Malaysia. Tanpa 'adik-beradik' yang lain. Ramai yang pulang untuk beraya bersama-sama keluarga di Malaysia. Walaupun begitu, hari raya kali ini tetap meriah. Ditambah dengan kehadiran 'adik-beradik' baru yang datang dari pelbagai tempat untuk sama-sama menuntut ilmu di bumi anbiyak ini. Walaupun yang berada di Mu'tah ni sikit, tapi warganya tetap ceria bersama.

Entah bila lagi kita akan dapat beraya bersama-sama. Ada yang bakal pulang, meneruskan perjungan setelah tamat pengajian di sini. Ada yang berbaki setahun. Apa pun, kita semua akan berpisah pada suatu hari nanti. Jangan jemu untuk bertemu kembali. Pahatkan memori kita di hati....


Saturday, September 19, 2009

RAMADHAN KALI INI

Hari ini, 19 SEPTEMBER 2009… terpalit kenangan semalam di ingatan.
Macam-macam ragam dan macam-macam gaya… Semuanya telah berakhir semalam. IHYA RAMADHAN. Belum puas menikmati ramadhan, tapi terpaksa melepaskannya pergi, kerana itu adalah ketentuan Ilahi.

IHYA RAMADHAN… Menggamit pelbagai kenangan, bukan sekadar program, tetapi satu amanah yang perlu dipikul dalam melaksanakan tanggungjawab sebagai daie ILALLAH. Melatih setiap insan; baik AJK atau para peserta untuk menghayati serta melalui hari-hari di sepanjang bulan ini.

Hari ini, hanya beberapa jam sahaja lagi, ramadhan bakal berlalu meninggalkan kita. Sedih, namun bersyukur kerana dapat menikmati ramadhan kali ini dengan penuh bermakna. Dapat menghidupkan malam-malam di bulan yang penuh barakah ini. Ramadhan kali ini penuh dengan warna-warni, gelak ketawa, suka duka dan tangis hiba para AJK Ihya’ Ramadhan. Apa pun, semua itu bakal menjadi sejarah dan menjadi kenangan terindah pada hari-hari yang mendatang.



18 September 2009, 3.45 petang.

Menanti ketibaan para peserta Ihya’ Ramadhan, sementara para AJK menjalankan tanggungjawab masing-masing di Solah Abbasi.

4.30 petang

Para peserta tiba di tempat program, dan menunaikan solat Asar

4.50 petang (lebih kurang)

Program bermula. Dimulai dengan majlis khatam al-Quran yang terdiri daripada 9 orang pelajar yang telah dipilih untuk mengetuai majlis bacaan tersebut. Setelah selesai, para peserta yang terlibat diberi sedikit cenderahati oleh Ustaz Arman.

5.30 petang

Majlis penutup Program Ihya’ Ramadhan bermula. Dipengerusikan oleh Hannan dan Ikhwan Zolkapli. Diikuti ucapan pengarah program, kemudian ucapan Ustaz Arman, seterusnya perasmian penutup Program Ihya’ Ramadhan. Sementara menantikan waktu untuk berbuka puasa, para hadirin dihidangkan dengan persembahan slide show –slide yang ditayang adalah hasil dari pemenang pertandingan slide show-

6.45 petang

Majlis berbuka puasa, dengan hidangan buah tamar, sedikit kuih-muih beserta air. Kemudian, solat fardu Maghrib. Setelah usai, kembali menikmati hidangan –buffet nasi dan lauk-pauk –

8.15 malam

Menunaikan solat fardu Isyak, solat sunat tarawih, dan sedikit pengisian –Ustaz Miqdad & Ustaz Tarmizi– Selesai program, para peserta pulang ke rumah masing-masing.


RAGAM SEPANJANG SEBULAN PROGRAM IHYA RAMADHAN

MINGGU PERTAMA (28 OGOS 2009)

Bermula dengan majlis perasmian yang dirasmikan oleh Ustaz Azmir, diikuti dengan ceramah oleh pensyarah yang dijemput khas dari Universiti Mu’tah. Selesai, majlis berbuka puasa dan solat maghrib berlangsung.

video

MINGGU KEDUA (3 SEPTEMBER 2009)

Program ihya ramadhan diteruskan seperti minggu yang sebelumnya. Pada hujung minggu –hari jumaat- akan diadakan majlis berbuka puasa, tazkirah –dari doctor jamiah- dan solat maghrib berjamaah. Setelah usai menunaikan tanggungjawab kepada Allah, para hadirin dijamu dengan makanan berat yang dimasak oleh AJK yang terlibat. Kemudian, masing-masing menuju ke Masjid Syuhada untuk menunaikan solat Isyak dan solat sunat terawih.
Kebiasaanya, selesai menunaikan solat terawih, peserta yang terlibat mengikuti majlis tadarus al-Quran yang diadakan di setiap rumah, pada setiap malam. Tetapi, berbeza pada hujung minggu (pada hari khamis), kerana diraikan dengan program-program tertentu dan qiamullail perdana. Kalau hari Jumaat, tadarus macam biasa.
Pada minggu kedua ini Program Ihya Ramadhan diteruskan dengan tayangan perdana sempena bulan Ramadhan… (owh! Pada minggu ni aku tak sihat, jadi tak dapat ikut program… demam… hmm. Jadi, tak tahu la ape yang berlaku…)

Esoknya (jumaat), walaupun kurang sihat, aku join jugak program sebab dah tak larat nak terbaring atas katil. Terkejut orang yang tolong bawak aku ke hospital! ~programnya dah tertulis kat atas tadi, baca je lah yang kat atas tu. ~

MINGGU KEDUA (4 SEPTEMBER 2009)

Program dijalankan seperti biasa, sama macam dua minggu lepas. Hari Khamis, program selepas Isyak –minggu ni ada POP KUIZ (bahagian akhawat), syabab tayangan–. Macam-macam gaya dan ragam para peserta yang masuk Pop Kuiz. Pengerusi, Basyirah dan Hajar. Peserta: kumpulan Qutoyif Qisytah, kumpulan, Busyro Lana, kumpulan Laskar Pelangi dan kumpulan Khaulatul Azwar.
Alhamdulillah, walaupun peserta yang hadir tidak seramai yang disangka, namun program tetap berjalan dengan lancar. Habis program, tidur dan qiamullail. Esoknya, program berjalan seperti biasa –majlis berbuka, tazkirah, solat maghrib dan makan-makan– Lepas tu, tadarus beramai-ramai.

MINGGU KETIGA (10 SEPTEMBER 2009)

Minggu ni musabaqah al-Quran. Antara peserta yang melibatkan diri: Kak Wa, Kakak, Aishah Harun, Hanisah DQ, Azzah, Faiz Solehan, dan aku sendiri –Ramlah-. Malu weihh! Tak pernah masuk pun musabaqah ni. Tiba-tiba kena jadi bidan terjun plak tu, sama la keadaannya dengan Aishah Harun ni. Sebabnya tak cukup orang. Sebelum pertandingan, macam-macam ragam yang dapat aku tengok. Kak Wa dah praktis dari semalamnya. Kakak pulak siap telefon abah kat Malaysia, nak belajar tarannum! Semangat! Aishah pun tak kurang praktisnya. Aku?! Tak berlatih pun, sebab ketor dan berdebor… Aku peserta yang terakhir malam tu. Berpeluh juga dibuatnya masa musabaqah tu.

MINGGU AKHIR –KEEMPAT– (17 SEPTEMBER 2009)

Malam Kesenian Ihya’ Ramadhan. Alhamdulillah pada kali ini peserta yang hadir lebih ramai dari biasa. Ditambah dengan kehadiran para pelajar yang baru.
Alhamdulillah, program pada kali ini juga berjalan dengan lancar. Antara persembahan: nasyid, boria, dikir barat, lakonan dan pertunjukan fesyen. Macam-macam gaya dan telatah para peserta yang sangat menghiburkan hati. Majlis dipengerusikan oleh Hajar dan Aishah Harun. Usai program, hadirin dihidang dengan mee sup, dan kemudian masing-masing melabuhkan tirai untuk beradu. Qiamullail pada keesokannya.

(18 SEPTEMBER 2009)

Bermulalah hari ini, PROGRAM IHYA RAMADHAN melabuhkan tirai dengan pelbagai acara yang telah dirancang oleh para AJK program. (program seperti yang tertulis di atas sekali…)

~Para AJK bergambar setelah selesai mengemas tempat berlangsung program~



~Indahnya UKHUWWAH KERANA ALLAH. Terasa manisnya ketika bersama-sama kalian. Moga ukhuwwah yang mengalir ini tidak terhenti setelah tamatnya program…~

~Kenangan indah bersama-sama kalian. Ramadhan yang membawa berjuta keberkatan.~

~~RAMADHAN YANG SAMA, NATIJAH YANG BERBEZA~~

Ramadhan kali ini sememangnya berbeza dari Ramadhan yang sebelumnya.


.::: Bicara Rasa Bicara Hati :::.

Seni cindai pusaka purba,
Disandang mari di hujung bahu,
Jangan serang membabi buta,
Jerat maut sedia menunggu.

Seni cindai pusaka purba,
Disandang oleh panglima Melayu,
Kalau engkau sudah sedia,
Aku telah sedia menunggu.

Ahlul Bayt Fuqaihah

PENGUNJUNG

Twitter Delicious Facebook Digg Favorites More